Hiroshima Saat Pegeboman 6 Agustus 1945



Quote:Original Posted By hunter.hideout



Pada tanggal 6 Agustus 1945, jam 8:15 pagi sebuah bom atom dijatuhkan untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia. Persawat Boeing B-29 Superfortress bomber, Enola Gay, mensasar Jembatan Aioi berbentuk T yang terletak di tengah kota, melepas bom yang dijuluki “Little Boy” pada ketinggian 31.600 kaki (9.600 meter) di atas tanah. Bom atom, yang setara dengan kekuatan 20 kiloton TNT peledak, meledak di udara 580 meter di atas Rumah Sakit Shima. Pada saat bom meledak, bola api dengan diameter 100 meter terbentuk dan menghilang dalam 10 detik.

Sinar Panas
Bom atom meledak pada 580 meter di atas udara. Tepat setelah ledakan itu, bola api terbentuk, dan suhu terdekatnya mencapai sekitar 1.000.000 derajat Celcius. Bola api membesar dengan cepat dan menghilang dalam 10 detik. Sekitar ground zero, diperkirakan bahwa panas dari sinar 6.000 derajat Celcius. Satu korban yang menyaksikan bola api ini dari jarak yang agak dekat mengungkapkan apa yang dia lihat sebagai berikut, "Saya bertanya-tanya apakah matahari jatuh pada kota Hiroshima". Suhu yang sangat tinggi dari sinar panas, dapat dibandingkan dengan suhu permukaan matahari, menyebabkan kerusakan besar pada semua makhluk hidup dalam radius 3 kilometer.

Sekitar 90 hingga 100 persen dari orang-orang yang di luar gedung dalam radius 1 kilometer dari pusat ledakan meninggal. Jumlah kematian seketika tidak diketahui. Ada kasus di mana seseorang meleleh atau menguap, tak meninggalkan apapun kecuali bayangan, semuanya kecuali bayangan hancur dalam panas yang abnormal, sehingga, seolah-olah bayangan itu dicetak di jalan. Sedangkan pada bangunan, bangunan kayu berjarak 3 kilometer tentu terbakar karena sinar panas. Api mengamuk seperti "badai" dan menyebar ke seluruh kota. Selama tiga hari api membara di mana-mana di seluruh kota.


Spoilerfor cetakan bayangan:


Tiupan Angin
Bola api yang terbentuk pada ledakan bom atom menciptakan tekanan super tinggi, ratusan ribu tekanan atmosfer. Kesenjangan antara tekanan tinggi abnormal dan tekanan atmosfer menyebabkan tiupan angin. Tiupan angin cukup kuat untuk menghancurkan bangunan beton yang tidak tahan gempa dalam radius 800 meter. Di Hiroshima pada masa itu sebagian besar rumah adalah terbuat dari kayu, dan dalam jarak radius 2 km, semua struktur kayu hancur.
Kerusakan yang disebabkan oleh tiupan angin dan sinar panas akan sulit untuk dibedakan dengan jelas. Keduanya serta diikuti kebakaran telah memberi kehancuran pada skala luas. Semua struktur kecuali bangunan beton tahan gempa dalam radius 2 kilometer dari pusat ledakan seluruhnya hancur dan terbakar. Bahkan dalam 3 kilometer, lebih dari 90% dari struktur hancur dan terbakar.



Awan Jamur
Lima menit setelah ledakan, awan raksasa, sekitar 3 mil (5 kilometer) dengan diameter, menggantung di atas kota Hiroshima. Hampir semua korban yang selamat mengatakan dalam kesaksian mereka, "Ini menjadi gelap gulita dan tidak ada yang bisa dilihat". Bahwa awan itu alasannya. Dari pusat awan tiang asap putih naik, dan mencapai ketinggian 35.000 kaki (17.000 meter). Kemudian menyebar di bagian atas, membentuk bentuk jamur. Jadi, orang menyebutnya "awan jamur".



Radiasi
Ketika kita berbicara tentang kerusakan oleh bom atom, kita tidak akan pernah melewatkan "radiasi", suatu zat yang belum pernah digunakan sebelumnya dalam sejarah manusia, dan seharusnya tidak pernah. Dalam jenis bom Hiroshima, persentase kekuatan destruktif yang mungkin hanya 15%, tetapi teror tidak pernah hilang generasi mendatang. Diperlukan puluhan ribu tahun bahkan untuk membagi dua radioaktivitasnya.



Hujan Hitam
Awan hitam yang mengerikan setelah ledakan bergerak ke utara-barat laut dari bagian tengah kota selama 20 sampai 30 menit. Dari jam 9 pagi sampai sekitar pukul 4 sore hari itu hujan di Hiroshima. Satu atau dua jam pertama, tetesan hujan yang berbentuk lumpur, lengket dan hitam pekat. Karena mengandung debu lumpur pada ledakan serta jelaga dari api. Juga yang terkandung dalam hujan adalah zat radioaktif, oleh karena mereka yang langsung terkena oleh "hujan hitam" harus menderita gejala yang sama seperti mereka yang langsung terpapar radiasi ledakan.

Operasi penyelamatan
Pada saat bom atom meledak, orang-orang dekat pusat ledakan langsung terbunuh seketika. Segera setelah ledakan, api bermunculan dan menyebar. Banyak orang yang terjebak di bawah bangunan runtuh akibat ledakan gagal untuk melepaskan diri dan terbakar hidup-hidup. Orang yang hampir tidak selamat meskipun menderita luka bakar buruk, semua mencari tempat perlindungan yang aman untuk berbaring. Pakaian mereka compang-camping dan robek. Mereka hampir telanjang. Kulit mereka terbakar dan terkelupas. Mereka sempoyongan dan terhuyung-huyung dalam garis panjang. Seperti banyak saksi mata mengatakan, " Seperti parade hantu-hantu".

Spoilerfor awas SERAM!!:
[img][/img]
Badly burned victims fleeing from a sea of fire in the city.Around 8:45 on August 6, 1945 About 2.200 meters from the hypocenter. Drawn by Terumasa Hirata


Di sisi lain, ada orang-orang yang pergi ke kota yg terbakar untuk mencari keluarga dan kerabat. Mereka mencari sekeliling hari ke hari, yang sering terblokir oleh api kebakaran. Markas Resimen Tentara Laut (umumnya dikenal sebagai Korps Akatsuki), yang terletak 4 kilometer dari pusat ledakan, rusak sedikit. Korps segera masuk ke bagian tengah kota dan memulai operasi penyelamatan, dengan menggunakan kapal dan truk. Selain itu, banyak orang yang datang ke kota dari kota dan desa, diberitahu bahwa hal serius yang terjadi di kota Hiroshima. Orang-orang yang terlibat dalam kegiatan penyelamatan terkena radiasi residual. Orang-orang tidak diberitahu bahwa bom yang jatuh di Hiroshima adalah bom atom.

Spoilerfor kamp_penyelamatan:
[img][/img]


Korban luka berat, yang berasal dari kota, dikirim ke Pulau Ninoshima dimana terdapat Stasiun Karantina Tentara, atau stasiun bantuan lain yang didirikan di lebih dari 50 tempat di kota. Namun sangat sedikit dokter dan perawat di kota karena sudah sangat hancur. Segera semua obat habis digunakan. Tidak ada cara lain untuk mengobati para korban kecuali mengubah perban, atau mengoleskan minyak atau obat merah. Itu adalah waktu terpanas di musim panas, sehingga luka mudah membengkak dan terinfeksi belatung, yang mengganggu para korban. Mayat hangus dikumpulkan dan dikremasi di sana-sini di kota. Operasi ini terus hari demi hari.

Spoilerfor kremasi mayat:
[img][/img]
Cremating the bodies collected by trucks, at the riverbank August 17, 1945 About 2.000 meters from the hypocenter, Drawn by Shigeo Fuji.


Penyakit Akut
Dalam waktu dua pekan mulai tepat setelah pemboman itu, mual, diare, demam tinggi, malaise umum, dll, yang diikuti oleh perontokan rambut, perdarahan gusi, bintik-bintik ungu dan sebagainya. Mereka yang tidak memiliki luka terlihat oleh bom dan tampak sehat pun meninggal satu demi satu.

Spoilerfor gambar2 seram lain!!:
[img][/img]
[img][/img]
[img][/img]

Spoilerfor hiroshima hancur:
[img][/img]


Spoilerfor sumber:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel