Gara-Gara Di-bully Teman Sekolah, Gadis 13 Tahun ini Bunuh Diri

- 16:05:00
advertise here
advertise here



Malangnya nasib Madeleine Milne, bocah berusia 13 tahun itu mengakhiri hidupnya karena di-bully atau intimidasi oleh teman sekolahnya. Dalam waktu 2 bulan di-bully, ia tak tahan, dan bocah asal Sydney itu pun nekat bunuh diri.

"Kami tidak berpikir dia akan mengakhiri hidupnya sendiri. Kami pikir dia hanya menakuti kami dan hanya menunjukkan kepada kami betapa putus asanya dia," kata ibu Madeleine, Milne seperti dilansir dari News.com.au, Rabu (8/5/2013).

Meski sangat berduka, namun kedua orangtua Madeleine, Petrus dan Valery Milne, tidak semata-mata menyalahkan intimidasi sebagai penyebab kematian putri tunggal mereka. Mereka percaya kecemasan yang dialami putrinya berperan penting dalam keputusan fatal yang terjadi 10 hari lalu, tepatnya pada 25 April 2013.

Beberapa hari setelah Maddy dimakamkan dan dilepas oleh ratusan orang, Valery pun berharap kematian putrinya akan mendorong orangtua, dan sekolah, untuk mendengarkan anak-anak ketika mereka tampaknya terganggu.

Menurut data dari Badan NSW yang mencatat daftar Kematian Anak Australia, Maddy panggilan Madeleine adalah orang termuda di negara itu yang melakukan bunuh diri.

Orangtua Sibuk

"Saya akan mengatakan kepada orang tua bahwa jika mereka melihat ada kecemasan pada anak-anak mereka, kemudian bekerja samalah melaluinya dengan mereka," kata Valery.

"Kita semua membiarkan kehidupan kita sibuk. Sekolah pun sedang sibuk dan tidak bisa merespons balik kepada kami, kami sedang sibuk. Aku hanya akan mengatakan luangkan waktu Anda," imbuhnya.

Maddy, siswa kelas 8 di Asquith Girls, memulai sebuah kehidupan yang penuh dengan janji.

"Dia adalah seorang gadis muda yang cantik. Seorang seniman yang sangat berbakat. Dia suka menggambar naga, saya pikir sebagai seorang anak hal yang umum jika dia menyukai mereka (naga), jadi dia menggambar banyak," terangnya.

"Dia (Maddy) menyukai bermain ski dan berlayar, ia juga menyukai snorkeling. Tetapi di atas semua itu, menggambar adalah yang paling digemarinya," sambung Valery.

Awal tahun ini, Valery mengatakan ia melihat putrinya mulai menarik diri dari dunia luar.

"Ada insiden di kelas matematika pada akhir Februari. Kami tidak tahu situasi yang sebenarnya, tapi saya percaya dia menolong seseorang yang di-bully, dan kemudian ia menjadi target juga," papar Valery.

"Saya sangat prihatin tentang dia, dia sangat cemas dan bahkan tidak ingin meninggalkan rumah dalam kasus dia berlari ke orang-orang dari sekolah, jadi saya berbicara dengan dia dan dia menceritakan pada saya," lanjutnya.

Bahkan saat ini, Valery tidak tahu persis apa bentuk intimidasi mengambil atau apa, jika ada, ancaman telah dibuat terhadap Maddy, tapi mereka bisa melihat bahwa itu sangat mengganggunya.

"Kami bahkan tidak bisa memaksa dia pergi ke Westfield di Hornsby, dia akan khawatir bahwa dia akan bertemu dengan mereka atau seseorang dari sekolah," tuturnya.

"Saya kemudian menelepon sekolah pada pertama bulan Maret, tapi sekolah tidak menghubungi saya lagi. panggilanku baru ditindaklanjuti beberapa waktu kemudian, karena aku bisa melihat kecemasan Maddy semakin memburuk. Akhirnya saya mendapati guru dari sekolah menelepon kembali, dan dia mengatakan telah mengambil tindakan, tapi saya tidak yakin apa. Kami sangat kecewa dengan cara penanganan situasi itu," jelasnya.

Valery mengatakan, kecemasan dan masalah di sekolah Maddy semakin memburuk, tapi ia berharap liburan akhir sekolah dan waktu jauh dari kelas dapat membantu meringankan kesedihannya.

Tapi Maddy tak pernah kembali ke sekolah. Dia meninggal pada 25 April, beberapa hari sebelum kembali sekolah.

"Saya tidak siap untuk mengatakan bahwa mendorongnya, tapi dia pasti tidak sabar untuk kembali ke sekolah,'' kata Petrus.

Tragedi

Seorang juru bicara untuk Departemen Pendidikan NSW mengatakan kematian mahasiswa Sekolah di Asquith Girls itu adalah sebuah tragedi.

"Sekolah dan Departemen Pendidikan dan Masyarakat menawarkan simpati mereka kepada keluarga siswa dan teman-teman untuk kerugian besar mereka," kata perwakilan tersebut.

Sejauh ini, penyebab kematian sedang diselidiki oleh polisi. (Tnt)
Milne family











Online Job for All. Work from home computer.



Advertisement advertise here

trima kasih telah berkomentar
salam damai
dari petrus siahaan



EmoticonEmoticon